Mobil Tabrak Pohon, Wanita di Purbalingga Meninggal di Lokasi

Toyota Agya warna merah mengalami kecelakaan parah di jalan raya Desa Kedungwuluh, Kecamatan Kalimanah, Kabupaten Purbalingga, Selasa (11/6/2024). Kendaraan tersebut...
Read More
Mobil Tabrak Pohon, Wanita di Purbalingga Meninggal di Lokasi

Wisatawan Tenggelam di Pantai Teluk Penyu Cilacap Ditemukan Meninggal

Tim SAR gabungan mengevakuasi wisatawan tenggelam di Pantai Teluk Penyu Cilacap. Korban ditemukan di hari kedua pencarian dalam kondisi meninggal...
Read More
Wisatawan Tenggelam di Pantai Teluk Penyu Cilacap Ditemukan Meninggal

Kecelakaan Maut di Sumpiuh Tewaskan Pasangan Suami Istri

Polisi telah mengamankan pengemudi mobil untuk melakukan pemeriksaan terkait proses hukum lebih lanjut. Pengamanan pada pengemudi mobil berinisial RRP (23)...
Read More
Kecelakaan Maut di Sumpiuh Tewaskan Pasangan Suami Istri

Geger Pembongkaran Makam Mahasiswi di Binangun Purbalingga

Jajaran Polres Purbalingga bersama Polsek Mrebet, lakukan penyelidikan terkait pembongkaran makam mahasiswi secara misterius. Saat ini polisi juga masih mengusut,...
Read More
Geger Pembongkaran Makam Mahasiswi di Binangun Purbalingga

Ribuan Warga Banjarnegara Mengamuk dan Memaksa Masuk Pendopo Kabupaten

Ribuan warga dari berbagai desa, menggeruduk Pendopo Kabupaten Banjarnegara, Selasa (30/4/2024). Mereka memadati kawasan Alun-alun Banjarnegara, meminta agar calon kades...
Read More
Ribuan Warga Banjarnegara Mengamuk dan Memaksa Masuk Pendopo Kabupaten

Selain Mabuk Minuman, Pelaku Penembakan di Hotel Braga Purwokerto Juga Positif Benzo

Selain memintai keterangan, polisi juga lakukan tes urine terhadap pelaku penembakan di Hotel Braga Sokaraja, Anang Yusup Riyanto (31). Hasilnya,...
Read More
Selain Mabuk Minuman, Pelaku Penembakan di Hotel Braga Purwokerto Juga Positif Benzo

Juru Parkir di Hotel Braga Sokaraja Meninggal Dunia Setelah Ditembak 

Seorang juru parkir di Hotel Braga di Jalan Soepardjo Rustam, Desa Sokaraja Kulon, Kecamatan Sokaraja, Kabupaten Banyumas diduga meninggal dunia...
Read More
Juru Parkir di Hotel Braga Sokaraja Meninggal Dunia Setelah Ditembak 

Tak Kuat Menanjak, Truk Pengangkut Paket Terguling di Sangkanayu Purbalingga

Insiden kecelakaan tunggal terjadi di Kecamatan Mrebet, Kabupaten Purbalingga. Sebuah truk jenis Mitsubishi bermuatan paket dengan nomor polisi (nopol) B-9189-NGC...
Read More
Tak Kuat Menanjak, Truk Pengangkut Paket Terguling di Sangkanayu Purbalingga

Rem Blong, Pengendara Sepeda Motor Nyelonong di Tikungan Tajam di Paweden Banjarnegara

Turip (61) warga Desa Susukan Wanayasa Banjarnegara, tergeletak tak bernyawa di tikungan tajam di ruas jalan Paweden Karangkobar, Selasa (16/4/2024)....
Read More
Rem Blong, Pengendara Sepeda Motor Nyelonong di Tikungan Tajam di Paweden Banjarnegara

Usai Cuti Lebaran, ASN di Lingkungan Pemkab Banyumas Wajib Masuk Kantor

Pemerintah Pusat melalui Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB), memberikan kebijakan khusus. ASN boleh work from home (WFH),...
Read More
Usai Cuti Lebaran, ASN di Lingkungan Pemkab Banyumas Wajib Masuk Kantor

Home / News

Jumat, 24 Maret 2023 - 17:30 WIB

Warga Cemas, Emon si Predator Seks 120 Anak Bebas dari Penjara

Mantan pelaku pencabulan anak, Andri Sobari alias Emon, bebas setelah menjalani sembilan tahun penjara di Lapas Kelas I Cirebon

Mantan pelaku pencabulan anak, Andri Sobari alias Emon, bebas setelah menjalani sembilan tahun penjara di Lapas Kelas I Cirebon

Sebagian warga di wilayah Lio Santa, Kecamatan Baros, Kota Sukabumi, Jawa Barat, mengaku khawatir dengan kembalinya mantan pelaku pencabulan anak, Andri Sobari alias Emon, usai mendekam di penjara selama sembilan tahun.

Mereka takut dia akan mengulangi perbuatannya di masa mendatang.

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) memahami kegusaran tersebut, namun lembaga ini minta agar masyarakat tetap memantau anak-anak mereka.

Meskipun menurut tenaga psikolog di Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kota Sukabumi, “peluang dia kembali melakukan pencabulan kecil lantaran sudah ada perubahan perilaku”.

Adapun Balai Pemasyarakatan (Bapas) mengharuskan Andri wajib lapor selama lima tahun ke depan.

Andri Sobari alias Emon, mantan pelaku pencabulan terhadap setidaknya 120 anak di Kota Sukabumi, Jawa Barat, pada 2014 silam, telah dinyatakan bebas bersyarat dari Lapas Kelas I Cirebon pada 27 Februari lalu.

Karena status bebas bersyarat, Andri harus menjalani wajib lapor ke Lapas Nyomplong Sukabumi tiap dua pekan sekali sampai tahun 2028.

Pasalnya dia masih dalam pengawasan Balai Pemasyarakatan (Bapas) dan Kejaksaan.

Di wilayah Lio Santa, Kecamatan Baros, Andri kini tinggal bersama ibu, adik, dan keponakannya.

Warga cemas kembalinya Andri Sobari alias Emon

Akan tetapi bebasnya pria 33 tahun tersebut membuat sejumlah warga di sekitar tempat tinggalnya cemas, kata Indah, yang sudah sepuluh tahun tinggal di sana dan tahu betul peristiwa menghebohkan itu.

Ia bercerita, ada perasaan was-was kalau melihat Andri ke warung atau masjid.

“Baru kelihatan keluar rumah sekarang-sekarang. Agak kaget, saya punya anak laki-laki kelas 5 SD dan masih usia lima tahun. Agak khawatir sedikit tapi kelihatannya dia sudah berubah,” ujar Indah kepada wartawan Siti Fatimah yang melaporkan untuk BBC News Indonesia, Kamis (23/03).

Perubahan yang terlihat, sambung Indah, Andri sudah bisa bersosialisasi dengan warga, shalat berjamaah bahkan adzan di masjid.

“Kelihatannya baik, suka ke masjid, ngobrol sama bapak-bapak.”

Kendati demikian, ibu dua anak ini bakal tetap meningkatkan kewaspadaan. Beberapa kali, katanya, dia mengingatkan agar anaknya berhati-hati pada orang yang tak dikenal.

“Kalau ada yang tidak kenal jangan ikut, larangan. Diawasi terus, takut, khawatir sih tapi sedikit. Saya serahkan ke pemerintah, asal jangan diulang, masa depan anak-anak, kasihan,” imbuhnya.

Warga lainnya, Parid, mengatakan mendukung agar Andri kembali ke masyarakat. Sebab menurut dia, setiap manusia punya “kesempatan kedua”.

Baca Juga :  Ganjar Apresiasi Jalan Sehat Kerukunan Umat di Semarang, Sebut Cerminkan Kehidupan Beragama di RI

Meskipun, suara penolakan pelaku tidak kembali sangat kencang saat kasus ini mencuat pada 2014 silam, ungkapnya.

Beruntung, lanjutnya, pemerintah daerah berhasil memediasi warga yang menolak.

“Sekarang warga juga sudah biasa saja. Dulu memang sempat [nolak] waktu masalahnya muncul, tapi kalau sekarang sudah biasa sosialisasi. Salat ke masjid dia itu, jago pijit katanya, jadi ya sudah biasa hanya memang jangan sampai ada lagi kejadian kayak gitu,” ujar Parid.

Ketua RW setempat, Usman, mengaku tahu soal kebebasan Andri dari penjara dari pihak kelurahan dan dinas sosial. Usai musyawarah, warga menyatakan menerima Andri pulang.

Untuk mencegah kejadian berulang, dia mengimbau warganya meningkatkan kewaspadaan pada anak-anak.

Seberapa besar mantan pelaku kejahatan seksual akan mengulangi perbuatannya?

Tenaga psikolog di Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kota Sukabumi, Dikdik Hardy, mengatakan telah melakukan pemeriksaan psikologi terhadap Andri Sobari alias Emon sepekan setelah bebas.

Hasil pemeriksaannya menyimpulkan, peluang Andri mengulangi perbuatannya kecil, karena sudah ada perubahan perilaku terkait kontrol hasrat seksual.

Sebab, menurut analisanya, kasus Andri bukan tergolong pedofilia.

“Pemicu dia melakukan itu bukan hasrat seksualnya yang besar. Tapi fungsi kontrolnya yang lemah dan itu berulang karena dia bisa,” jelas Dikdik kepada BBC News Indonesia, Kamis (23/03).

Dan karena cara yang digunakan dengan halus atau bujuk rayu, potensi untuk berubah lebih terbuka, ketimbang pelaku yang melakukan aksinya melalui kekerasan.

“Berbeda dengan pelaku yang melakukan perbuatan dengan cara kekerasan, kemungkinannya 10-15% pelaku akan melakukan perilaku yang sama,” sambungnya.

Dikdik juga menjelaskan, beberapa faktor yang membuat fungsi kontrolnya terjaga adalah “perlakuan khusus” oleh para narapidana di dalam penjara.

Untuk diketahui, kejahatan seksual dalam hirarki kriminalitas termasuk yang paling “menjijikkan” sehingga kerap mendapat perlakuan buruk dari napi lain.

Kata dia, pengalaman itu menjadi “syok terapi” bagi Andri untuk berubah dengan semakin sering belajar agama ke masjid.

“Masjid menjadi simbol kontrol secara sugesti,” tandasnya.

Apa yang harus dilakukan warga?

Wakil Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Jasra Putra, mengatakan sikap kehati-hatian warga adalah yang terpenting sebagai upaya pencegahan, selain pemantauan oleh Balai Pemasyarakatan (Bapas).

Baca Juga :  Polisi Kawal Ambulans Bawa Ibu Melahirkan yang Kekurangan Oksigen, Pasien Berhasil Selamat

Sebab menurut Jasra, potensi kasus berulang tetap ada lantaran proses rehabilitasi di dalam penjara kerap tidak tuntas, apalagi didukung dengan lingkungan yang longgar dan abai.

Rehabilitasi yang dimaksud yakni secara psikologi dan agama. Mengingat, klaimnya, sumber daya manusia di penjara tidak seimbang dengan jumlah tahanan yang membludak.

“Kalau rehabilitasnya tuntas, potensi berulang cukup kecil,” ujarnya.

Itu mengapa dia menilai informasi kepulangan para mantan narapidana kejahatan seksual sebaiknya disampaikan secara luas ke masyarakat agar bisa lebih waspada.

“Kalau masyarakat terinformasikan dan lingkungan makin kuat melindungi anak, bisa diawasi gerak-gerik eks napi itu.”

Hanya saja, tenaga psikolog di Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kota Sukabumi, Dikdik Hardy, menyebut pengawasan dari lingkungan sekitar dan keluarga saja tidak cukup.

Anak-anak, katanya, juga harus dipersiapkan untuk waspada dan menjaga diri.

“Padahal mungkin ada calon pelaku selain Andri, tapi tidak diwaspadai warga. Karena kita lupa mempersiapkan anak menjaga diri. Fokusnya ke Andri saja,” jelasnya.

Cara mengajarkan anak-anak untuk waspada yakni lewat pelajaran underwear rules. Bahwa, anak-anak jangan mau dipegang bagian-bagian tertentu di tubuhnya seperti mulut, dada, alat genital, dan pantat.

Apa kata keluarga Andri Sobari alias Emon?

Solihat, ibu Andri Sobirin, mengatakan hampir satu bulan anaknya kembali warga sudah bisa menerima. Anaknya pun sering menjalankan shalat berjamaah di masjid.

“[Sekarang kegiatannya] bantu-bantu kerja turun naikin pisang buat dijual ke pasar. Ya mudah-mudahan dapat kerjaan yang tetap, kan lagi dicarikan [pekerjaan] sama kelurahan,” ujar Solihat seperti dilansir Detik.com.

Ia bercerita, selama di lapas sang anak disebut berkelakuan baik dan ditugaskan mengurus perpustakaan lapas.

“Iya berkelakuan baik, pas saya jemput di [lapas] Cirebon juga petugasnya nangis karena di sana dia kan ya sudah membantu jadi pengurus perpustakaan, mungkin kehilangan. Di kamarnya juga jadi imam [pemimpin kamar],” ujarnya.

Petugas Pembimbing Pemasyarakatan Bapas Kelas I Bandung, Isep Saiful Millah, mengatakan Andri bebas bersyarat lantaran telah berkelakuan baik selama dalam penjara.

Aturan mengenai bebas bersyarat tertuang dalam Permenkumham Nomor 7 Tahun 2022 di pasal 2 yang menyatakan, pemberian pembebasan bersyarat harus mempertimbangkan kepentingan pembinaan, keamanan, ketertiban umum, dan rasa keadilan masyarakat.

“Jadi Andri Sobari ini sekarang menjalani masa bimbingan. Anak itu sudah baik perilakunya berarti kan dia harus mendapatkan hak remisi atau bebas bersyarat,” kata Isep.

Baca Juga :  Menanti Permintaan Maaf "Debt Collector" yang Bentak Polisi Buntut Mendidihnya Darah Fadil Imran

“Kalau remisi kan hukuman yang lama itu maksimal dapat remisi tiap tahun hanya 6 bulan, selanjutnya setelah mendapatkan remisi, maka mendapatkan SK pembebasan bersyarat namun tetap dia masih dalam pengawasan.”

Dia juga menjelaskan, narapidana yang bebas bersyarat memiliki kewajiban untuk mengikuti masa percobaan dan pembinaan oleh Balai Pemasyarakatan. Selama bebas, dia wajib lapor selama lima tahun atau hingga 2028 mendatang.

“Untuk saat ini saya minta wajib lapor dua minggu sekali. Jika bebas murni masa percobaan satu tahun,” tegasnya.

Bisa masuk bui lagi jika langgar aturan

Selain harus wajib lapor, dia juga terancam masuk kembali ke dalam penjara. Isep menjelaskan ada beberapa faktor yang dapat membatalkan SK pembebasan bersyarat bagi mantan narapidana.

“Yang membatalkan ketika dia meresahkan masyarakat ataupun melakukan pelanggaran hukum lagi, tidak melaksanakan wajib lapor sesuai ketentuan maka dia bisa dicabut pembebasan bersyaratnya,” ucap dia.

Terkait masa tahanannya, Isep mengatakan ketika SK dicabut maka dia akan menjalani sisa pidana yang belum diselesaikan. Berdasarkan putusan PN Sukabumi, Andri Sobari divonis selama 17 tahun penjara.

“Ketika dicabut, dia menjalani lagi sisa pidana yang belum tuntas.”

Jalani pemeriksaan psikologi dan psikotes

Selama di bawah pembinaan Balai Pemasyarakatan Kelas I Bandung, Andri akan menjalani rangkaian pemeriksaan mulai dari psikologi, psikotes, dan keterampilan lainnya.

Setelah sebulan bebas, menurut Isep, ada beberapa perubahan yang terjadi padanya.

“Dia sudah enggak mau dibilang Emon, katanya pengen dipanggil Andri saja karena kemarin juga dapat laporan dari Lapas Kelas I Cirebon dia itu aktif di perpustakaan lapas sebagai pengurusnya dan di dalam kamarnya sebagai imam salat,” sambung Isep.

Sebelum bebas, Andri Sobari juga menjalani pemeriksaan psikolog. Hasilnya disebut sudah tak memiliki ketertarikan kepada anak atau sesama jenis.

“Ketertarikan ke sesama jenis itu sudah di titik aman, cuma kita kan enggak tahu ke depannya seperti apa. Semua orang harus tetap antisipasi.

“Hal tersebut bisa terjadi pada siapa saja makanya kita lakukan konseling lanjutan untuk menghindari itu, khawatirnya tersugesti lagi dan yang paling utama kontrol dari keluarga serta masyarakat,” tutupnya.

cr:kumparan

Share :

Baca Juga

News

Debit Air Mulai Menurun, Petani Purbalingga Mengairi Sawah dengan Pompa

Bisnis

Menko PMK Sebut 26 Desember 2022 Libur Saat Ditanya Cuti Bersama

Kriminal

Petugas Pengisi Uang di ATM di Pekanbaru Dirampok, 1 Korban Ditembak

News

Jet Pribadi di Malaysia Jatuh dan Tabrak Mobil hingga Motor, 10 Orang Tewas

News

Balapan Liar, Puluhan Remaja Diamankan Polsek Patikraja

News

Pungut Tarif Parkir di Atas Ketentuan di Purwokerto, Bisa Dipenjara 4 Tahun

News

Jadi Korban Begal di Tanjung, Ibu Muda Hamil 5 Bulan di Purwokerto Kena Tusuk Bagian Perut

Infrastruktur

Tahun Ini Jalan Daendels Kebumen Bakal Diperbaiki, Melalui Inpres Infrastuktur Senilai Rp 68 Miliar