Dua Orang Makelar Judi Togel Online Diamankan Polisi

Satreskrim Polres Purbalingga berhasil mengungkap kasus perjudian jenis togel yang dilakukan secara online. Dua orang tersangka diamankan berikut barang buktinya....
Read More
Dua Orang Makelar Judi Togel Online Diamankan Polisi

Kecelakaan Maut Sepeda Motor vs Truk di Cilongok Banyumas, Satu Orang Meninggal Dunia

Kecelakaan maut terjadi di Jalan Raya Ajibarang – Cilongok, Desa Cikidang, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas. Sepeda motor bertabrakan dengan sebuah...
Read More
Kecelakaan Maut Sepeda Motor vs Truk di Cilongok Banyumas, Satu Orang Meninggal Dunia

Mobil Tabrak Pohon, Wanita di Purbalingga Meninggal di Lokasi

Toyota Agya warna merah mengalami kecelakaan parah di jalan raya Desa Kedungwuluh, Kecamatan Kalimanah, Kabupaten Purbalingga, Selasa (11/6/2024). Kendaraan tersebut...
Read More
Mobil Tabrak Pohon, Wanita di Purbalingga Meninggal di Lokasi

Wisatawan Tenggelam di Pantai Teluk Penyu Cilacap Ditemukan Meninggal

Tim SAR gabungan mengevakuasi wisatawan tenggelam di Pantai Teluk Penyu Cilacap. Korban ditemukan di hari kedua pencarian dalam kondisi meninggal...
Read More
Wisatawan Tenggelam di Pantai Teluk Penyu Cilacap Ditemukan Meninggal

Kecelakaan Maut di Sumpiuh Tewaskan Pasangan Suami Istri

Polisi telah mengamankan pengemudi mobil untuk melakukan pemeriksaan terkait proses hukum lebih lanjut. Pengamanan pada pengemudi mobil berinisial RRP (23)...
Read More
Kecelakaan Maut di Sumpiuh Tewaskan Pasangan Suami Istri

Geger Pembongkaran Makam Mahasiswi di Binangun Purbalingga

Jajaran Polres Purbalingga bersama Polsek Mrebet, lakukan penyelidikan terkait pembongkaran makam mahasiswi secara misterius. Saat ini polisi juga masih mengusut,...
Read More
Geger Pembongkaran Makam Mahasiswi di Binangun Purbalingga

Ribuan Warga Banjarnegara Mengamuk dan Memaksa Masuk Pendopo Kabupaten

Ribuan warga dari berbagai desa, menggeruduk Pendopo Kabupaten Banjarnegara, Selasa (30/4/2024). Mereka memadati kawasan Alun-alun Banjarnegara, meminta agar calon kades...
Read More
Ribuan Warga Banjarnegara Mengamuk dan Memaksa Masuk Pendopo Kabupaten

Selain Mabuk Minuman, Pelaku Penembakan di Hotel Braga Purwokerto Juga Positif Benzo

Selain memintai keterangan, polisi juga lakukan tes urine terhadap pelaku penembakan di Hotel Braga Sokaraja, Anang Yusup Riyanto (31). Hasilnya,...
Read More
Selain Mabuk Minuman, Pelaku Penembakan di Hotel Braga Purwokerto Juga Positif Benzo

Juru Parkir di Hotel Braga Sokaraja Meninggal Dunia Setelah Ditembak 

Seorang juru parkir di Hotel Braga di Jalan Soepardjo Rustam, Desa Sokaraja Kulon, Kecamatan Sokaraja, Kabupaten Banyumas diduga meninggal dunia...
Read More
Juru Parkir di Hotel Braga Sokaraja Meninggal Dunia Setelah Ditembak 

Tak Kuat Menanjak, Truk Pengangkut Paket Terguling di Sangkanayu Purbalingga

Insiden kecelakaan tunggal terjadi di Kecamatan Mrebet, Kabupaten Purbalingga. Sebuah truk jenis Mitsubishi bermuatan paket dengan nomor polisi (nopol) B-9189-NGC...
Read More
Tak Kuat Menanjak, Truk Pengangkut Paket Terguling di Sangkanayu Purbalingga

Home / News

Sabtu, 28 Januari 2023 - 21:49 WIB

25 Tahun Rawat Agus yang Kabur karena Takut Disunat, Begini Cerita Pedagang Pasar Timbulharjo Bantul

Suasana Pasar Kalurahan Timbulharjo, Sewon, Bantul. Jumat (27/1/2023)(KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO)

Suasana Pasar Kalurahan Timbulharjo, Sewon, Bantul. Jumat (27/1/2023)(KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO)

Sejak pagi, belasan pedagang mulai menggelar dagangannya di pasar Kalurahan Timbulharjo, Kapanewon Sewon, Bantul, DI Yogyakarta.

Mereka masih ingat betul sosok Agus, yang selama 25 tahun bersama mereka di Pasar yang dikenal dengan nama Pasar Kepek ini.

Agus diketahui kabur dari rumahnya di Klaten sejak kecil karena takut disunat.

“Oalah Agus to, setiap hari di sini,” kata Rukinah (65), sembari sedang manata sayuran, dan buah di lapak kecil berukuran 3×2,5 meter pas di jalan tengah pasar Kepek, Jumat (27/1/2023) pagi.

Rukinah ingat, saat Agus datang ke pasar itu hanya menggunakan kaos dan celana pendek berada di depan pasar.

Saat itu, bocah yang saat ini sudah berusia 38 tahun tersebut hanya mondar-mandir. “Pun dangu kit wiwit pisanan dugi mriki nganggo kaos putih dan katok abang (sudah lama sejak datang ke sini menggunakan kaos putih dan celana (berwarna) merah,” kata dia.

“Pas niku kulo takoni cah ngendi koe le? Ngakune Wonosari (saat itu saya tanya orang mana kamu nak? Mengaku orang Wonosari),” kata Rukinah.

Setiap hari berada di pasar, banyak orang yang mengasihani Agus. Setiap hari ada saja pedagang atau pembeli yang memberi dia uang atau pakaian.

Baca Juga :  Belasan Anak SDN 2 Kedungwuluh Purwokerto, Diduga Keracunan Permen Semprot

Bocah belasan tahun itu, tidak hanya beraktivitas di sekitar pasar, juga berada di kawasan kampung sekitar.

Namun saat menjelang sore, dia akan kembali untuk tidur.

Sebenarnya warga saat itu sudah sering menanyakan alamatnya, namun Agus tidak pernah menjawab secara pasti, hanya saja dia masih ingat nama orangtua, serta kakaknya.

“Setiap hari di sini, ya aktivitasnya jalan-jalan. Kalau sakit pun pedagang di sini merawatnya. Sudah seperti keluarga,” kata Rubinah.

Perempuan yang sudah belasan tahun berdagang di Pasar Kepek ini mengatakan, meski Agus tidak banyak membantu aktivitas pedagang, namun karena kedekatan dengan para pedagang membuatnya banyak orang yang memperhatikan.

“Agus itu kalau diberi makanan suruh ngambil sendiri tidak mau, kalau diulungke (diserahkan) baru mau. Banyak yang sayang pada dia,” kata Rubinah sembari mengenang Agus.

“Senengya minum es teh. Satu gelas besar itu habis,” kata dia.

Rukinah mengatakan, Agus juga sering pergi naik bus atau angkutan, namun tetap kembali ke Pasar Kepek.

“Kalau pergi selalu pulang ke sini,” kata dia. Pedagang lainnya, Tris (64) mengatakan, Agus tidak hanya berada di pasar, kadang main ke kampung sebelah, dan mencari makanan.

Baca Juga :  Empat Oknum Polisi Sudah Jadi Tersangka Tewasnya Tahanan di Banyumas, Pihak Keluarga Ok Belum Puas

“Kalau ketemu saya paling tak tanya sudah makan atau belum, kalau belum ya dicarikan,” kata Tris.

“Kalau dulu minta uang seribu ngomongnya dit pedang (gambar Kapitan Pattimura), kalau sekarang ya dua ribu, kadang ada yang lebih memberikan,” kata dia.

Uang itu banyak digunakan untuk membeli makanan, dan kebutuhan hidupnya sendiri. “Senengnya itu minum es teh, atau makanan,” kata Tris.

Suasana Pasar Kalurahan Timbulharjo, Sewon, Bantul. Jumat (27/1/2023)(KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO)

Agus, Es Teh, dan Radio

Sumarni (40), pedagang lainnya mengatakan sejak beberapa bulan terakhir, Agus mengalami sakit pada bagian kaki, dan didiagnosa penyakit gula atau diabetes militus. Pedagang dan warga selalu mengingatkan, serta mengajaknya berobat.

“Gus diganti perbannya, ayo ke puskesmas. Ya begitu diingatkan agar menjaga kesehatannya,” kata dia. “Mungkin karena kebiasannya meminum es teh itu ya,” tambah Sumarni.

Sambil mengupas buah kluwih, Sumarni mengingat Agus sempat membetulkan radio yang rusak. “Di utak-atik radio bekas itu bunyi kembali,” kata Sumarni.

Setiap hari radio itu menemani Agus. Sampai akhirnya ada seorang ada warga yang memberi kabar kepada seorang Youtuber dan akhirnya dipertemukan dengan keluarganya kembali.

“Kemarin ada tiga mobil yang mengantarkan Agus pulang,” kata dia. Dia berharap Agus betah bersama keluarganya, dan bisa diobati penyakitnya. Jumiran, pedagang pasar juga mengingat Agus yang setiap hari menemani ngobrol.

Baca Juga :  Viral Istri Pegawai Kemenhub Pamer Harta hingga Liburan ke Luar Negeri

Setiap hari Agus tidur di los pasar dengan kasur yang disediakan oleh pedagang. Untuk pakaian, Agus sering mencuci di sumur sekitar pasar Kalurahan Timbulharjo.

“Untuk pakaian dan barang-barang lainnya disimpan di Gudang belakang itu. Kalau tidur di los pasar sisi selatan,” kata Jumiran.

“Agus itu kegemarannya jajan dan mendengarkan radio.

Apa saja yang penting bunyi,” kata dia.

Dia menduga kebiasaan meminum es teh dan makanan tidak terkontrol membuat Agus sering sakit saat menginjak dewasa.

“Semoga saat bersama keluarga hidupnya bisa teratur dan sehat kembali,” kata dia.

Sebelumnya, Amini (67) menangis haru menyambut kepulangan anak bungsunya, Agus (38), yang pergi meninggalkan rumah selama seperempat abad lantaran takut disunat.

Agus berkumpul kembali bersama keluarganya di Kecamatan Polanharjo, Klaten, Jawa Tengah setelah 25 tahun pergi tanpa pamit.

Agus pulang ke rumah dengan diantar sekitar 20 orang.

Mereka tak lain adalah orang yang merawat Agus di Pasar Kepek Timbulharjo, Kecamatan Sewon, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

sumber : kompas.com

Share :

Baca Juga

News

Kemenkes: Kami Evaluasi dan Audit, Ibu Hamil Meninggal Usai Ditolak di RSUD Subang

News

Bolos Sekolah Jalan-jalan ke Yogya, Puluhan Pelajar SMA Malah Tertangkap di Kulon Progo

Infrastruktur

Massa Ormas Betawi Padati Area Balai Kota DKI, Hendak Ikut Deklarasi Bersama Marullah Matali

News

Kuret Kaget Menemukan Seorang Nenek Terkapar di Saluran Parit yang Dia Bersihkan

News

Komisi III Minta Polisi Tak Proses Kritik Bima: Pemprov Harus Terima Dikritik

Kriminal

Pengedar Uang Palsu Tertangkap Basah Mengedarkan di Pasar Tiban GOR Satria Purwokerto

News

Penumpang KRL Jatuh ke Celah Peron di Stasiun Sudirman

News

Aktivitas Gunung Bromo Didominasi Gempa Tremor Menerus